Adakah Syarat Ikhlas?

6 Jun 2011

sincerelyKemarin siang gue OL Facebook. Dari inbox message gue tau kalo ada chat terakhir dari Gee yang belum sempet gue bales. Sebelumnya gue habis chat sama Gee, gara-gara koneksi cenat-cenut makanya masuk inbox message.

Gue buka tab chat. Klik profil Gee. Ada yang beda, nggak biasanya nampangin hubungan (relationship) dengan someone. Trus? Nama orang ini beda dengan sebelumnya. Bisa aja lo bilang mungkin pacarnya ganti nama? atau ‘ini pacar barunya. Bukan kalimat itu yang nyantol di jidat gue. Sumpah. Gue yakin banget kalo kenal nama cowok itu. Sampe-sampe gue ngeja namanya buat mastiin sekali laggi. kali aja kebetulan namanya sama? nggak. Walopun ukuran poto cuma seuprit, gue tetap kenal dengan orang itu. Cowok yang sekarang jadi pacar Gee.

Buat ngebuktiin, gue buka profil tu cowok. Bagai disambar petir di siang bolong. GLEGAR!!! Bunyi petir gitu nggak sih? Atau CETYAR!!! Kok malah bunyi pecut kuda lumping? Mbuhlah. Intinya setelah lihat pic profil tu cowok, gue kaget sekaget-kagetnya. Cowok itu temen gue sendiri!
Teman satu SMP-SMA dulu, bareng Gee juga. Harjitos bemo mrongos! Rasanya bener-bener kayak kena tampol. Sebelumnya, gue gak masalahin Gee nyantumin jalanin hubungan dengan siapa. Tapi sekarang pas tau pacaran dengan teman sendiri kok rasanya nyesek. Bukan karena lebay atau apa, sampe-sampe gue nulis di Twitter kalo gue butuh napas buatan. Lebay? Kasihan banget yak. Udah kena tampol malah dikatain lebay. Pasrah… pasrah…

Who is Gee?
Satu kata, mantan.

Njuk ngopo?
Patah hati? Gue ngerasa nggak terima aja kalo ternyata dia pacaran sama temen sendiri. Swear! Dont ask me why, aku yo rak ngerti. Tenan.

Happy is Happy
Cukup beberapa menit buat siuman, mungkin emang gue terlalu lebay (ayo siapa tadi yang jawab bener?) nggak seharusnya gue mempermasalahkan dengan siapa Gee sekarang pacaran. Toh gue bukan siapa-siapanya, kecuali teman, sahabat dan m..a..n..t..a..n.. (walo cuma tulisan ngetiknya berat).

Nggak perlu semedi atau perenungan panjang. Di benak gue udah nyantol satu kata, ikhlas. Ya gue kudu ikhlas. Siapapun pacar Gee gue harus nerima, sekalipun itu teman sendiri. Toh Gee bahagia, bahagia itu nggak harus dengan siapa atau tanpa siapa. Bahagia adalah bahagia, nggak ada syarat. So Ikhlas itu nggak ada syaratnya.


TAGS


-

Author

Follow Me