Sarapan Sari Roti

14 Aug 2013

Sari Roti

Cuaca Solo pagi ini dingin sekali, cuaca yang enak untuk bermalas-malasan. Sudah jam setengah delapan, saya masih mlungker diatas kasur kemulan sarung. Ingin melewatkan pagi dengan khusyu’ (tidur), sungguh nikmat mana yang engkau dustakan. :D

Setelah SMS-an dengan samwan di kota seberang saya-pun ngibrit ke kamar mandi terdekat, dan nemunya KM kontrakan (kalo kamar mandi musholla atau masjid kan kejauhan). Sambil mandi saya ngebayangin sesuatu, saya keinget sesuatu. Susu, iya Susu! Susunya Maria Ozawa? :O hush bukan.. bukan..! :D

Saya masih punya satu pouch susu kental manis, alangkah enaknya kalo pagi ini saya ngemil roti yang ditambahi susu cair. Ini saya bayangin sewaktu masih mandi, begitu keluar dari kamar mandi saya malah kepengen sarapan nasi. Sarapan roti atau nasi? #doh

Dengan tekat yang bulat akhirnya saya memutuskan sarapan nasi. *starter Titi*

Tujuan pertama adalah penjual nasi dekat Rumah Bersalin Jl. Pakel, ternyata gerobak dagangan si Ibu udah laris hanya menyisakan gorengan. Geser sedikit ke arah selatan, Indomaret Pakel. Indomaret jualan nasi? :O kali aja pagi ini berjodoh dengan roti tawar. Sapaan khas pun menyambut “Selamat datang, selamat belanja.”, tujuan pertama adalah rak Sari Roti bukan roti tawar pembalut wanita. Kalo ini gak usah dijelasin lah ya.

Eng.. ing.. eng.. *belnya jadul banget gak sih* #ywsbn

Ternyata roti tawar yang dipinginin gak ada, yang di rak tinggal Sari Roti rasa kismis sama sandwich isi coklat. Keduanya favorit saya sih, tapi maaf pagi ini ngidam roti tawar. Dengan langkah gontai (biar dramatisir) berjalan menuju parkiran.

Pikiran tertuju pada Warung Kecil depan Superiondo Jl. Adi Sucipto, kali aja sudah buka setelah libur lebaran. Favorit saya di warung ini adalah pecel dan mendoan tempenya. Yang terkahir ini diburu para pekerja/ pegawai yang biasa sarapan disini. *pasang sticker: ‘Pemburu Mendoan’*

Tujuan selanjutnya adalah Warung Kecil tersebut, dari kejauhan samar-samar tapi pasti terlihat jelas pintu warung masih tutup. Akkk… sarapan dimana nih. Belok kanan ke Indomaret Fajar Indah, berharap Sari Roti disini masih lengkap, setidaknya roti tawar yang saya maksud masih ada.

Ternyata eh ternyata roti tawar yang saya maksud gak ada, bahkan rak Sori Roti nyaris bersih tak tersisa. Hanya beberapa roti yang masih nangkring. Tiga lapis rak Sari Roti ludes kosong mirip jalan tol yang lengang.

Meski gagal nemuin roti tawar Sari Roti di Indomaret langganan, harapan saya tertuju pada Superindo. Meski agak pesimis tapi gak ada salahnya kesana, itung-itung mainan pintu geser otomatis. Sesampainya di Superiondo, motor yang parkir masih sedikit bahkan petugas parkir belum datang. Begitu masuk saya langsung menuju rak roti kering di sebelah kanan. Disini berjejer berbagai macam jenis roti dari berbagai merk termasuk Sari Roti dan merk ‘Superindo’.

Pandangan saya langsung tertuju pada roti tawar merk Sari Roti, nyomot sebungkus lalu berjalan menuju kasir. Betapa bahagianya pagi ini saya sarapan roti tawar + susu.

Pesan moral: Susu lebih pas dimakan bareng roti tawar, bukan dengan nasi. Sekian

Ini sarapanku, apa sarapanmu? :)


TAGS sarapan sari roti Add new tag


-

Author

Follow Me